CINTA ITU AMANAH ALLAH



Jadikan PERCINTAAN kita sebagai AMANAH dari Allah s.w.t, insyaAllah kita akan BAHAGIA dunia dan akhirat..apabila kita sematkan dalam hati bahawa percintaan kita adalah amanah dari Allah untuk kita, tentu kita akan menjaga cinta itu dengan sebaiknya..

TETAPI..bagaimana hendak MENJAGANYA?

>>> Bila kita MENCINTAI kerana Allah, kita akan JAGA cinta-cinta kita dari jatuh ke lembah dosa dan maksiat..kita akan bawa orang-orang yang kita cintai bersama-sama ke jalan Allah..tidak akan kita tinggalkan orang-orang yang kita cintai di belakang sementara kita sendiri mengecap MANISNYA CINTA pada Allah..

Dan INGATLAH, orang-orang yang kita cintai itu juga BERHAK mendapat kemanisan IMAN..

Find Way Back To Allah SWT...

 

Saya berkata: Dosa2 sy begitu banyak..huhu

Allah Berkata: "..dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah.." [3:135]

Saya berkata: tlg jgn tinggalkan sy...

...
Allah Berkata: "Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan.." [2:152]

Saya berkata: sy menghadapi bnyk sngt kesukaran dlm hidup..

Allah Berkata: "..sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya)." [65:2]

Saya berkata: sy mempunyai bnyk impian yg sy nak jd knyataan..

Allah Berkata: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.." [40:60]

P/S: Aku meninggalkanMu kerana terpengaruh dengan janji-janji manis musuhMu.. namun kekuasaanMu melebihi keupayaanku.. dan Kau bawakan aku mencintaiMu, mencintai jalanMu, dan berharap hanya padaMu.


Allah…

Terima kasih kerana Engkau tidak pernah membiarkan kami sendiri…

Oh Ramadan...

 
SEMAKIN Ramadan menyusut, semakin teduh langit menyentuh lembayung, sayangnya jari jemari semakin kurus untuk mengetuk aksara syukur dek bertemu lagi Ramadan yang mulia. Oh Tuhan ampunkan segala keculasan diri.

Pujuk hati kepada bibir, “Uc
...
apkah kedatangan Ramadan seperti pesan Nabi saat menyambut bulan Ramadan. Nabi yang mulia tidak pernah terlupa mengucapkan tahniah dan ucapan selamat kepada para sahabat. “Bulan Ramadan telah datang kepada kalian, bulan pelopor segala bulan, Marhaban bihi wa Ahlan. Bulan puasa telah datang dengan penuh keberkatan, maka muliakanlah tamu yang datang itu.”

Kata hati, bukankah ketika datangnya Ramadan, Sayidina Umar radiallahu’anh tidak pernah lekang meninggalkan pesan: “Marhaban, selamat datang kepada bulan al-Mutahhar. Bulan yang menyucikan kami daripada dosa.”


Terasa diri begitu kerdil setelah membandingkan diri dengan upaya para sahabat yang sudah pun berdoa selama enam bulan agar mereka dapat sampai ke bulan Ramadan. Kemudian enam bulan berikutnya para sahabat berdoa lagi agar segala ketaatan mereka sepanjang Ramadan diterima oleh Allah. “Allahumma sallimni ila Ramadan, Allahumma Sallim li Ramadan, Wa Tusallimuhu Minni Mutaqabbala” Ya Allah sampaikanlah kami ke bulan Ramadan. Ya Allah sempurnakanlah buat kami akan Ramadan dan Engkau sempurnakanlah Ramadan kami dengan segala amalan yang Engkau terima.” – Allahumma Amin.

 
Kepada BAKAL ISTERIKU, ini NIQAB..buat masa sekarang beli dulu sendiri..nanti tiba masanya akanku BELIKAN untukmu dan akanku REDHA kamu mengenakannya selalu..

JAGA DIRI BAIK-BAIK, jadi hamba Allah yang SOLEHAH..jangan tunggu DIPIMPIN olehku baru mahu BERUBAH KE ARAH KEBAIKAN, belajar untuk pimpin diri sendiri terlebih dahulu..bagaimana kelak mahu MEMIMPIN ANAK-ANAKKU jika dirimu sendiri tidak boleh dipimpin..

Jika menunggu aku yang memimpin, maka kelak kamu akan menjadi solehah padaku BUKAN PADA TUHANKU..kelak aku mati, kamu akan kembali DERHAKA kepada Tuhanku, MINTA DIJAUHKAN..

..ANAK ITU AMANAH DARI ALLAH..



BESARNYA TANGGUNGJAWAB ibubapa yang akan menentukan anak itu AHLI SYURGA atau AHLI NERAKA..jika agama anak itu ISLAM, insyaAllah dia akan pandu ibubapanya ke syurga Allah..

"Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan ZURIAT KETURUNAN kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa."
(Surah Al-Furqan : 74)

>>> PERSOALANNYA..adakah anak-anak hari ini, mereka yang akan MENJAGA ibubapa mereka kelak? Yang akan BERATUR untuk memandikan mayat ibubapanya? Jika belum, perlu pastikan..perlu DIDIK mereka dari sekarang, masih BELUM TERLAMBAT..

Balaslah Kejahatan Dengan Kebaikan

Di satu sudut pasar Madinah Al- Munawarah ada seorang pengemis Yahudi buta. Hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya dia selalu berkata, "Wahai saudaraku janganlah kamu dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya."

Namun tanpa disedari pengemis Yahudi buta, setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan. Tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Begitulah yang dilakukan oleh baginda pada setiap hari sehinggalah ke saat kewafatannya.
Setelah kewafatan Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari Abu Bakar Radhiallahu Anhu (RA) berkunjung ke rumah anaknya Aisyah. Beliau bertanya kepada anaknya, "Anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?"
Aisyah menjawab pertayaan ayahnya, "Wahai ayahanda, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayahanda lakukan kecuali satu sunnah saja."
"Apakah itu?", tanya Abu Bakar RA.
"Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana," kata Aisyah.
Keesokan harinya Abu Bakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Beliau mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepadanya.
Ketika Abu Bakar RA mulai menyuapkan nasi, si pengemis itu marah sambil berteriak, "Siapakah kamu?"
Abu Bakar RA menjawab, "Aku orang yang biasa."
"Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku," jawab si pengemis buta itu.
"Apabila dia datang kepadaku, tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapkan aku tetapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut," pengemis itu melanjutkan perkataannya.
Abu Bakar RA tidak dapat menahan air matanya. Beliau menangis sambil berkata kepada pengemis itu, "Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu, aku adalah salah seorang daripada sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada lagi. Beliau adalah Muhammad Rasulullah SAW."
Setelah pengemis itu mendengar cerita Abu Bakar RA, dia pun menangis dan kemudian berkata, "Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya dan memfitnahnya. Dia tidak pernah memarahiku walau sedikit pun, malah dia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi. Dia begitu mulia.."
Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadah dihadapan Abu Bakar RA.

Wahai Para Da'ie


Kamu... mereka yang dikurniakan Allah nikmat ilmu Al-quran dan hadith.
Yang mengetahui apa yang tidak kami ketahui tentang agama kami sendiri.
Dengan itu, telah menjadi tanggungjawab kamu untuk menyebarkannya kepada kami.
"Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya." - Al-Baqarah, 42
Wahai para dai'e,
Dengarlah rintihan dan permintaan dari kami ini, agar kami boleh memahami apa yang telah menjadi pegangan kami selama ini. Kami tidak ingin jahil selamanya, kami punya semangat tapi kami memerlukan dorongan, sedikit anjakan dari kamu, dan peringatan agar kami tidak kembali lalai.
"Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam) dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji) dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya." - Ali-Imran, 104
Wahai para dai'e,
Janganlah kamu sesekali merasakan diri kamu itu lebih hebat dan mulia daripada kami, kerana ianya hanya akan menyebabkan kami menjauhi kamu. Biarlah kami sendiri yang merasakan diri lemah dan jahil berbanding dengan kamu agar kami sentiasa mendekatimu untuk memperbaiki diri kami agar memperoleh keredhaan Allah.
"Zuhudlah terhadap apa yang ada di dunia maka Allah akan mencintaimu, dan zuhudlah terhadap apa yang ada di tangan mansusia maka manusia pun akan mencintaimu." - H.R Ibnu Majah dll dgn sanad hassan
Wahai para dai'e,
Berilah kami nasihat dan peringatan yang sesuai dengan tahap kemampuan iman kami, bersikap lembutlah terhadap kami,  bantulah kami membentuk aqidah kami, janganlah engkau menyeru kami untuk menunaikan ibadah-ibadah sunnah sedangkan ibadah wajib kami tinggalkan.
Jawablah soalan-soalan kami dengan bijak dan sertakanlah sedikit jawapan tambahan agar boleh kami mengambil pengajaran yang bermanfaat. Seperti mana Rasulullah SAW apabila baginda ditanya sama ada air laut itu boleh dibuat wudhuk atau tidak, baginda menjawab
"Laut itu airnya suci lagi menyucikan dan bangkai haiwannya halal" - H.R Malik, al-Syafi'e
Wahai para dai'e
Telah kamu ketahui tanggungjawabmu, maka tunjukkanlah kami teladan yang baik untuk kami ikuti. Janganlah kamu hanya menasihati kami dengan mulutmu, tetapi tidak dengan akhlakmu. Kita sendiri tahu bahawa Allah dan Rasul-Nya tidak suka perbuatan seumpama itu.
"Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?" - Al-Baqarah, 44
Dan, telah kamu wahai para dai'e, menjalankan tanggungjawabmu. Maka tibalah giliran kami untuk menyampaikan nikmat Allah ini kepada saudara kita yang masih tidak mengetahui. Dan semoga kita dirahmatiNya...
"Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya." - Ad-Dhuha, 11



APAKAH HUBUNGKAIT TASIK GALILEE DENGAN UMAT ISLAM ?

Sebuah hadis sahih yang diriwayatkan oleh Imam Muslim yang diterima dari Fathimah binti Qais dalam al-Fitan menyebut :
“Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak. Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.”

Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?”

Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Ad-Dari adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal."

"Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya."

Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?”

Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”

Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?”

Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu."

Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya.

Mereka bertanya: “Siapakah anda?”

Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”

Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini."

“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”

Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.”

Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan: “Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Bisan itu,” (nama tempat di negeri Syam).

Mereka menjawab: “Keadaan apanya yang tuan maksudkan?”

Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”

Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”

Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.”

Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?”

Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.”

Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”

Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?”

Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.

Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.”

Kata orang besar itu lagi: “Sekarang aku terangkan kepada kamu bahawa aku adalah Al-Masih Dajjal. Nanti aku akan diberi izin keluar, lalu aku pun akan menjelajah dunia ini. Dalam masa empat puluh malam sudah dapat aku jalani semua, kecuali Makkah dan Madinah yang aku tidak dapat memasukinya. Negeri Makkah dan Madinah dikawal oleh para Malaikat, maka aku tidak dapat menembusinya.”

Kata Tamim Al-Dariy lagi, “Rasulullah s.a.w menekankan tongkatnya di atas mimbar sambil berkata: “Inilah negeri yang tidak dapat dimasukinya itu, iaitu Madinah. Saudara-saudara sekalian apakah sudah aku sampaikan cerita ini kepada kamu?”

Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkan saya lagi. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur. {3}
Perhatikan pada ayat di atas yang telah dihitamkan. Sungai Tabrah yang disebutkan itulah yang kini dikenali sebagai Tasik Galilee (juga disebut laut). Keadaan 'paras air' di Tasik Galilee ini telah pun disebut-sebut pada zaman Rasulullah SAW jika diperkirakan dari sudut hadith Tamim Ad-Dari ini.

Perhatikan pada ayat di bawah :
Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”
Jelas sekali, Dajjal telah memberitahu kepada 'mereka' bahawa dia (Dajjal) bimbang paras air di Sungai Tabarah (Tasik Galilee) akan kering kerana berdasarkan apa yang telah dijanjikan, Dajjal akan dibunuh oleh Isa Ibn Maryam (Nabi Isa as) yang akan turun setelah keringnya air di tasik itu.

Tasik Galilee kini sedang mengering dengan pantas. Sekiranya diperhitungkan keseluruhan fakta-fakta saintifik yang diperolehi, diperkirakan dengan petunjuk-petunjuk Nabi SAW menerusi hadith-hadith baginda, kita akan dapati bahawa semuanya akan lengkap dalam tempoh 40 tahun saja lagi.

Sebelum kemunculan Imam Mahdi, akan terlebih dahulu munculnya Panji Hitam Dari Timur. Jarak kemunculan di antara Panji Hitam dan Imam mahdi adalah 72 bulan. Nu'aim bin Hammad meriwayatkan dengan sanad daripada Muhammad bin Hanafiah dia berkata ;
"Akan muncul bendera hitam milik Bani Abbas kemudian akan muncul dari Khurasan bendera lain yang berwarna hitam,tutup kepala mereka hitam dan pakaian mereka putih..."hingga beliau berkata "Jarak antara kemunculannya dengan diserahkannya urusan kepada Al-Mahdi adalah 72 bulan."

Ini bermakna, apabila "Panji Hitam" benar-benar memperlihatkan 'diri'nya maka, umat Islam hanya ada 72 bulan sahaja sebelum menyaksikan pengzahiran Imam Mahdi yang ditunggu-tunggu. Kemunculan Imam Mahdi bakal disusuli dengan kemunculan Dajjal sebelum turunnya Nabi Isa as sebagai One Man To Unite Them All.

Kenapa baby nampak comel..??


“Kenapa muka baby dan kanak-kanak semuanya nampak comel? Padahal bila besar nanti, diorang belum tentu jadi ‘comel’ jugak macam masa diorang kecik-kecik…”

“Sebab kanak-kanak tak ada dosa…Bila hati dan jiwa masih suci bersih, muka pun nampak comel je dan sedap mata memandang..tenang jer melihatnya..rasa hilang semua masalah melihat muka baby yg suci ni…”

*Macam mana kita yang dah besar panjang ni?

Kena la bersihkan hati dari karat-karat DOSA. Supaya jiwa kita sesuci seorang bayi yang baru dilahirkan ke dunia. Kalau hati tak bersih, banyak dosa, dan tak bertaubat, orang pun serabut tengok muka kita, apa lagi diri sendiri… ^.^

*InsyaAllah..sama-sama men 'SUCI' kan hati yg dah berkarat :D

Mom.. please don't cry



Ummi betapa besar rasa cinta yang tertanam dalam hatimu.. engkau tumpahkan segala keringat untuk anakmu.. Sungguh segala peluhmu tidak bisa tergantikan dengan hartaku.. Saat ayah telah tiada engkau menjadi sandaran untuk kami..

Beribu kilo jarak yang engkau lalui. Melintasi beban derita dispanjang jalan ini. Demi sesuap nasi untuk kami anakmu.. Ummi biarkan aku basuh air matamu dengan setetes doa yang kupanjatkan.. Mom please don't cry ..

Biarkan aku menemanimu dalam kesendirianmu. biarlah masa tuamu engkau habiskan bersamaku, dan jika aku telah berkeluarga nanti wahai ummi.. Izinkan aku akan tetap bersamamu merawatmu bersama istri dan cucumu kelak jika Alloh sudah menganugerahkannya untukku. Mom please do not cry ..

sungguh tak terbayangkan satu nafas yang engkau hentakkan ketika melahirkanku. Sesungguhnya satu nyawa telah engkau pertaruhkan ketika itu.. Namun apa yang pernah aku lakukan kepadamu wahai ummiku sayang. Sampai hati aku sering durhaka kepadamu.. Membentakmu, bahkan mencibirmu.. Astaghfirullah.. Ampuni hamba ya Allah.. Afwan jiddan ummiku sayang.. Mom please do not cry .. 

Jalan Dakwah itu panjang..hayati video ini..

video

Allahyarham KH. KH. Rahmat Abdullah: Berda'wah itu mirip dengan pekerjaan seorang petani. Biji yang ditanam tidak cukup hanya dibenamkan ke tanah lalu ditinggalkan. Kemudian kita berharap akan kembali pada suatu hari untuk memetik hasilnya.

Mustahil itu ! Mustahil !

Tanaman itu harus disiram setiap hari, dijaga, dipelihara, dipagari, bahkan kalau tunas-tunasnya mulai tumbuh, kita harus menungguinya, sebab burung-burung juga berminat pada pucuk-pucuk segar itu.

Jadi, para mad`u (pengikut da'wah) kita harus di-ri'ayah (dirawat), ditumbuhkan, diarahkan, dinasehati sampai dia benar-benar matang. Dijaga alur pembinaannya, ditanamkan motivasi-motivasi, dibangun keikhlasan mereka, didengarkan pendapat-pendapatnya, bahkan kita perlu sesekali bepergian dengannya. Agar kita memahami betul watak kader da'wah kita sebenarnya......"

~ Wah, Bestnya NERAKA !!

“Wah.. bestnya Neraka!!”

“Seronoklah tinggal dalam Neraka!!”

“Huhuu.. Rugi kalau tak masuk Neraka!!”

Ooooppsssss!!? Biar betul…


Anda setuju dengan kenyataan itu ?
Saya pasti tidak! Diri saya,anda hatta semua manusia yang hidup di dunia ini tidak akan bersetuju bahawa ‘Neraka itu menyeronokkan’.





Tanyalah diri sendiri dan orang sekeliling; “Nak masuk Neraka?”
Jawapannya hanya satu.. “TIDAK !!”


Semua orang tidak mahu masuk Neraka. Sudah ada dalam mindset kita bahawa ‘Neraka sangat menyeksakan’.


Tiada seorangpun yang rela masuk Neraka.

Namun,realiti yang berlaku pada hari ini,ramai orang sedang berusaha menempah TIKET ke NERAKA tanpa mereka sedari.
Betul bukan? Cuba fikirkan sejenak..


Tidak mengambil Islam secara keseluruhan dalam kehidupan merupakan antara ciri-ciri manusia yang sedang menempah tiket ke Neraka.


perhatikan diri anda..
1.tidak Solat ? lewat-lewatkan ? tidak suka pergi masjid?
2.tidak tutup aurat dengan sempurna?
3.Tak nak faham Al-Quran? tiada masa nak baca??


Adakah anda termasuk dalam golongan itu??


Jika YA, berubahlah!! Berubah sekarang.. 


Buang tiket ke Neraka itu,kemudian beli tiket ke Syurga dengan mengamalkan Islam sepenuhnya tanpa ragu.


Jika anda tidak mahu berubah, tidak mengapa.. teruskan menempah!
Tempahlah tiket itu dan nantikan ganjaran-ganjaran istimewa di Neraka kelak! 







Kepada bakal 'penghuni Neraka' nanti, jangan risau..
Ada macam-macam perkara Allah sudah sediakan untuk kalian.
Semoga tersenyum gembira !!




Special HOTEL untuk Ahli Neraka.


1. Environment 


    ~Suasana persekitarannya sangat best! lain daripada yang lain..
bayangkanlah.. atas,bawah,kiri,kanan semuanya api.. huhuu.. specialnya..
    


لَهُم مِّن فَوْقِهِمْ ظُلَلٌ مِّنَ النَّارِ وَمِن تَحْتِهِمْ ظُلَلٌ ذَلِكَ يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِ عِبَادَهُ يَا عِبَادِ فَاتَّقُونِ

“Bagi mereka lapisan-lapisan dari api di atas mereka dan di bawah merekapun lapisan-lapisan (dari api). Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hamba-Nya dengan azab itu. Maka bertakwalah kepada-Ku hai hamba-hamba-Ku."
[39:16]


2. Tikar dan Selimut


       ~Tidur dalam Neraka?? Ok..dont worry.. Selimut ada.. lagi best, selimut dia unik sikit.. diperbuat daripada api.. Wahhh.. bestkan..
bayangkanlah...

لَهُم مِّن جَهَنَّمَ مِهَادٌ وَمِن فَوْقِهِمْ غَوَاشٍ وَكَذَلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ

“Mereka mempunyai tikar tidur dari api neraka dan di atas mereka ada selimut (api neraka). Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang zalim.” 
[7:41]


3. Pakaian Khas


~Baju dalam neraka pulak,semuanya fit.. diperbuat daripada api jugak.. sesuai dengan ukuran badan kita.. bestkan.. 
bayangkanlah..

..فَالَّذِينَ كَفَرُوا قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِّن نَّارٍ ..

“Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka.”
[22:19]


4. Shower


    ~Dalam Nerakapun boleh mandi ! air dia best.. air panas..
mendidih.. kalau kena kulit,kompom hancur!! Perut jadi rosak..
Huuhu.. mesti bestkan.. bayanganlah..

يُصَبُّ مِن فَوْقِ رُؤُوسِهِمُ الْحَمِيمُ

“Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.” [22:19]

يُصْهَرُ بِهِ مَا فِي بُطُونِهِمْ وَالْجُلُودُ

“Dengan air itu dihancur luluhkan segala apa yang ada dalam perut mereka dan juga kulit (mereka).” [22:20]

5. Makanan


    ~Salah satu makanan yang disediakan memang best..
apa dia? Buah Zaqqum!! pergh.. sedaaaap.. keras dan berduri..
bayangkanlah saat kita mengunyah dan menelannya..




إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِّلظَّالِمِينَ

“Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai siksaan bagi orang-orang yang zalim."
[37:63]

إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ

“Sesungguhnya dia adalah sebatang pohon yang ke luar dan dasar neraka yang menyala.” 
[37:64]

طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُؤُوسُ الشَّيَاطِينِ

“mayangnya seperti kepala syaitan-syaitan.” 
[37:65]

فَإِنَّهُمْ لَآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِؤُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ

“Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu, maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.” 
[37:66]

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ

“Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri.”
[88:6]

Pergh!! Sedap kan!! 
p/s Makanan yang disediakan tidak menggemukkan & tidak mengenyangkan. Makan dalam keadaan terpaksa kerana LAPAR !!


6.Minuman


   ~Bukan setakat makanan,minumanpun ada.. antaranya, NANAH !!
Rasa macam mahu tidak mahu minum.. susah nak telan.. tapi kita minum jugak.. haus..haus.. haus yang teramat sangat! bayangkanlah kelazatannya..

مِّن وَرَآئِهِ جَهَنَّمُ وَيُسْقَى مِن مَّاء صَدِيدٍ

“di hadapannya ada Jahannam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah," 
[14:16]

يَتَجَرَّعُهُ وَلاَ يَكَادُ يُسِيغُهُ وَيَأْتِيهِ الْمَوْتُ مِن كُلِّ مَكَانٍ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ وَمِن وَرَآئِهِ عَذَابٌ غَلِيظٌ

“diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya dan datanglah (bahaya) maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati, dan dihadapannya masih ada azab yang berat.” [14:17]


7.Dapat Kalung Penghargaan.

   ~Yes !! Tahniah buat sesiapa yang berjaya masuk !!
Rantai special akan dikalungkan buat anda!! waaahhhhhh!!
Bayangkanlah betapa gembiranya..

إِذِ الْأَغْلَالُ فِي أَعْنَاقِهِمْ وَالسَّلَاسِلُ يُسْحَبُونَ

“ketika belenggu dan rantai dipasang di leher mereka, seraya mereka diseret,” [40:71]

فِي الْحَمِيمِ ثُمَّ فِي النَّارِ يُسْجَرُونَ

“ke dalam air yang sangat panas, kemudian mereka dibakar dalam api,” [40:72]




Begitulah sedikit gambaran awal berkenaan Neraka yang telah diceritakan oleh Pencipta Neraka itu sendiri, Allah!

Amacam?? suka ??
Seriously, saya TIDAK MENGAJAK anda untuk masuk NERAKA !! 
Tapi saya nak buat PERINGATAN kepada diri saya & kawan-kawan yang lain.. Saya takut dengan azab Allah!!

bagaimana dengan anda??
jangan takut main-main!!

~ Rahsia Ucapan Ahli Syurga Terbongkar !


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ





السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

“ Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat dan Keberkatan daripada Allah ”

وعليكم السلام ورحمة الله و بركاته

“ Dan keatas kamu juga kesejahteraan, Rahmat serta keberkatan daripada Allah ”

Allahuakbar.. Sungguh indah ungkapan salam itu.
Ayatnya tersusun kemas, mudah difahami dan penuh bermakna.


Cuba anda ulang ucapan salam tersebut. Baca semula secara perlahan-lahan serta hayati makna yang terkandung didalamnya. 
Bagaimana? Apa yang anda perasan? 
Adakah ungkapan itu biasa-biasa saja?


Sudah semestinya tidak.. 
Perkataan salam seperti di atas sememangnya biasa kita dengar, namun.. sedarlah bahawa pengaruhnya sangat luar biasa.


“Ungkapan salam yang lahir dari hati orang mukmin itu umpama tali yang bakal mengikat hati-hati orang mukmin yang lain untuk berkasih sayang di bawah lembayung rahmatNya yang penuh dengan kesejahteraan dan keberkatan.”


Begitulah.. 
Bukankah ungkapan itu merupakan salah satu daripada doa ?
Ya.. Itulah doa yang diajarkan dalam Islam kepada penganutnya ketika memulakan bicara atau bertemu antara satu sama lain, tidak kira kenal atau tidak.


Daripada ‘Abdullah Bin ‘Umar (radiyallahu ‘anhu),
bahawa seorang lelaki pernah bertanya kepada 
Nabi (sallallahu ‘alaihi wa sallam) ;
“Apakah amalan daripada ajaran Islam yang paling baik?”
Jawab baginda ; “memberi makan makanan serta mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenali dan tidak kamu kenali.” [Riwayat Bukhari & Muslim]


Alhamdulillah.. lihatlah betapa indahnya Islam.. 
Kita dididik agar selalu mendoakan kesejahteraan orang lain dan mengharapkan agar Rahmat dan keberkatan daripada Allah dilimpahkan ke atas kita semua.


Islam penyebar salam buat sekalian alam !


Ucapan salam umat Islam ada yang bermasalah. 


Wahai sahabat-sahabatku..
Bagaimana ungkapan salam anda ?


Adakah anda sudah terbiasa menyebut ;


“Semekom!!!” atau “Mekooom!!” atau “telekom!! Ops, hehee”


Apa maksud perkataan itu ? Tidak ada maksud bukan ? 
Lalu mengapa dibiarkan mulut kita mengeluarkan 
kata-kata yang sia-sia ?
Sungguh rugi kita. Kita kehilangan pahala memberi salam.


Oleh itu, mari kita berubah sekarang. Jangan bertangguh lagi.
Ringan-ringankanlah bibir kita mengungkapkan perkataan salam dengan betul dan sempurna.
Tukar perkataan yang salah itu dengan perkataan di bawah;


السلام عليكم
“Kesejahteraan keatas kamu”

Atau..

السلام عليكم ورحمة الله
“Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat daripada Allah”

Atau..

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
“Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat dan keberkatan daripada Allah”

Pilihlah ikut suka iman anda, bukan ikut suka hati anda. Semua dibolehkan..Lagi panjang, lagi afdol (terbaik). Hehee..
Apa yang paling penting, kita faham apa yang kita sebut.


Tentu anda pernah mendengar burung kakak tua yang pintar menyebut “Assalamu’alaikum” bukan?
Agak-agak burung itu faham atau tidak akan apa yang ia sebut?
Sudah pasti tidak!!


Adakah anda seperti burung kakak tua ? mengucapkan salam tanpa mengerti maknanya?


Sahabat-sahabatku, kita bukan haiwan. kita manusia ! kita diberi akal untuk bertindak mencari keredhaan Allah. Maka, ungkapkanlah salam dalam keadaan kita sedar akan maksudnya yang sebenar agar ia menjadi doa kesejahteraan buat semua.


Mudahnya, jangan beri salam melalui bibir sahaja, tetapi biarlah ungkapan itu terbit daripada hati nurani yang betul-betul mengharapkan kebahagiaan dan Rahmat-Nya.


Tidak susah bukan?


Salam ucapan Syurga.




Ketahuilah bahawa ungkapan salam itu bukan sahaja diajarkan untuk diamalkan di dunia ini, malah bakal menjadi perkataan terbaik dan terindah di dalam Syurga nanti. 


Allah sendiri yang maklumkan dalam Al-Quran.


لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً وَلَا تَأْثِيماً
إِلَّا قِيلاً سَلَاماً سَلَاماً

Mereka (penghuni syurga) tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa,akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.[56:25-26]

لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً إِلَّا سَلَاماً وَلَهُمْ رِزْقُهُمْ فِيهَا بُكْرَةً وَعَشِيّاً

Mereka (penghuni syurga) tidak mendengar perkataan yang tak berguna di dalam syurga, kecuali ucapan salam. Bagi mereka rezekinya di syurga itu tiap-tiap pagi dan petang.
[19:62]

سَلَامٌ قَوْلاً مِن رَّبٍّ رَّحِيمٍ

(Kepada penghuni syurga dikatakan): "Salam", sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.
[36:58]

Sahabat-sahabatku, mari kita biasakan ungkapan salam ini.
Sebarkanlah salam dengan mengharapkan agar Allah redha dan melayakkan kita menyebutnya semula di Syurga nanti.. amin.. 


Perkenankanlah ya Allah.