Jalan Dakwah itu panjang..hayati video ini..

video

Allahyarham KH. KH. Rahmat Abdullah: Berda'wah itu mirip dengan pekerjaan seorang petani. Biji yang ditanam tidak cukup hanya dibenamkan ke tanah lalu ditinggalkan. Kemudian kita berharap akan kembali pada suatu hari untuk memetik hasilnya.

Mustahil itu ! Mustahil !

Tanaman itu harus disiram setiap hari, dijaga, dipelihara, dipagari, bahkan kalau tunas-tunasnya mulai tumbuh, kita harus menungguinya, sebab burung-burung juga berminat pada pucuk-pucuk segar itu.

Jadi, para mad`u (pengikut da'wah) kita harus di-ri'ayah (dirawat), ditumbuhkan, diarahkan, dinasehati sampai dia benar-benar matang. Dijaga alur pembinaannya, ditanamkan motivasi-motivasi, dibangun keikhlasan mereka, didengarkan pendapat-pendapatnya, bahkan kita perlu sesekali bepergian dengannya. Agar kita memahami betul watak kader da'wah kita sebenarnya......"

~ Wah, Bestnya NERAKA !!

“Wah.. bestnya Neraka!!”

“Seronoklah tinggal dalam Neraka!!”

“Huhuu.. Rugi kalau tak masuk Neraka!!”

Ooooppsssss!!? Biar betul…


Anda setuju dengan kenyataan itu ?
Saya pasti tidak! Diri saya,anda hatta semua manusia yang hidup di dunia ini tidak akan bersetuju bahawa ‘Neraka itu menyeronokkan’.





Tanyalah diri sendiri dan orang sekeliling; “Nak masuk Neraka?”
Jawapannya hanya satu.. “TIDAK !!”


Semua orang tidak mahu masuk Neraka. Sudah ada dalam mindset kita bahawa ‘Neraka sangat menyeksakan’.


Tiada seorangpun yang rela masuk Neraka.

Namun,realiti yang berlaku pada hari ini,ramai orang sedang berusaha menempah TIKET ke NERAKA tanpa mereka sedari.
Betul bukan? Cuba fikirkan sejenak..


Tidak mengambil Islam secara keseluruhan dalam kehidupan merupakan antara ciri-ciri manusia yang sedang menempah tiket ke Neraka.


perhatikan diri anda..
1.tidak Solat ? lewat-lewatkan ? tidak suka pergi masjid?
2.tidak tutup aurat dengan sempurna?
3.Tak nak faham Al-Quran? tiada masa nak baca??


Adakah anda termasuk dalam golongan itu??


Jika YA, berubahlah!! Berubah sekarang.. 


Buang tiket ke Neraka itu,kemudian beli tiket ke Syurga dengan mengamalkan Islam sepenuhnya tanpa ragu.


Jika anda tidak mahu berubah, tidak mengapa.. teruskan menempah!
Tempahlah tiket itu dan nantikan ganjaran-ganjaran istimewa di Neraka kelak! 







Kepada bakal 'penghuni Neraka' nanti, jangan risau..
Ada macam-macam perkara Allah sudah sediakan untuk kalian.
Semoga tersenyum gembira !!




Special HOTEL untuk Ahli Neraka.


1. Environment 


    ~Suasana persekitarannya sangat best! lain daripada yang lain..
bayangkanlah.. atas,bawah,kiri,kanan semuanya api.. huhuu.. specialnya..
    


لَهُم مِّن فَوْقِهِمْ ظُلَلٌ مِّنَ النَّارِ وَمِن تَحْتِهِمْ ظُلَلٌ ذَلِكَ يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِ عِبَادَهُ يَا عِبَادِ فَاتَّقُونِ

“Bagi mereka lapisan-lapisan dari api di atas mereka dan di bawah merekapun lapisan-lapisan (dari api). Demikianlah Allah mempertakuti hamba-hamba-Nya dengan azab itu. Maka bertakwalah kepada-Ku hai hamba-hamba-Ku."
[39:16]


2. Tikar dan Selimut


       ~Tidur dalam Neraka?? Ok..dont worry.. Selimut ada.. lagi best, selimut dia unik sikit.. diperbuat daripada api.. Wahhh.. bestkan..
bayangkanlah...

لَهُم مِّن جَهَنَّمَ مِهَادٌ وَمِن فَوْقِهِمْ غَوَاشٍ وَكَذَلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ

“Mereka mempunyai tikar tidur dari api neraka dan di atas mereka ada selimut (api neraka). Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang zalim.” 
[7:41]


3. Pakaian Khas


~Baju dalam neraka pulak,semuanya fit.. diperbuat daripada api jugak.. sesuai dengan ukuran badan kita.. bestkan.. 
bayangkanlah..

..فَالَّذِينَ كَفَرُوا قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِّن نَّارٍ ..

“Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka.”
[22:19]


4. Shower


    ~Dalam Nerakapun boleh mandi ! air dia best.. air panas..
mendidih.. kalau kena kulit,kompom hancur!! Perut jadi rosak..
Huuhu.. mesti bestkan.. bayanganlah..

يُصَبُّ مِن فَوْقِ رُؤُوسِهِمُ الْحَمِيمُ

“Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.” [22:19]

يُصْهَرُ بِهِ مَا فِي بُطُونِهِمْ وَالْجُلُودُ

“Dengan air itu dihancur luluhkan segala apa yang ada dalam perut mereka dan juga kulit (mereka).” [22:20]

5. Makanan


    ~Salah satu makanan yang disediakan memang best..
apa dia? Buah Zaqqum!! pergh.. sedaaaap.. keras dan berduri..
bayangkanlah saat kita mengunyah dan menelannya..




إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِّلظَّالِمِينَ

“Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai siksaan bagi orang-orang yang zalim."
[37:63]

إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ

“Sesungguhnya dia adalah sebatang pohon yang ke luar dan dasar neraka yang menyala.” 
[37:64]

طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُؤُوسُ الشَّيَاطِينِ

“mayangnya seperti kepala syaitan-syaitan.” 
[37:65]

فَإِنَّهُمْ لَآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِؤُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ

“Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu, maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.” 
[37:66]

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ

“Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri.”
[88:6]

Pergh!! Sedap kan!! 
p/s Makanan yang disediakan tidak menggemukkan & tidak mengenyangkan. Makan dalam keadaan terpaksa kerana LAPAR !!


6.Minuman


   ~Bukan setakat makanan,minumanpun ada.. antaranya, NANAH !!
Rasa macam mahu tidak mahu minum.. susah nak telan.. tapi kita minum jugak.. haus..haus.. haus yang teramat sangat! bayangkanlah kelazatannya..

مِّن وَرَآئِهِ جَهَنَّمُ وَيُسْقَى مِن مَّاء صَدِيدٍ

“di hadapannya ada Jahannam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah," 
[14:16]

يَتَجَرَّعُهُ وَلاَ يَكَادُ يُسِيغُهُ وَيَأْتِيهِ الْمَوْتُ مِن كُلِّ مَكَانٍ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ وَمِن وَرَآئِهِ عَذَابٌ غَلِيظٌ

“diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya dan datanglah (bahaya) maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati, dan dihadapannya masih ada azab yang berat.” [14:17]


7.Dapat Kalung Penghargaan.

   ~Yes !! Tahniah buat sesiapa yang berjaya masuk !!
Rantai special akan dikalungkan buat anda!! waaahhhhhh!!
Bayangkanlah betapa gembiranya..

إِذِ الْأَغْلَالُ فِي أَعْنَاقِهِمْ وَالسَّلَاسِلُ يُسْحَبُونَ

“ketika belenggu dan rantai dipasang di leher mereka, seraya mereka diseret,” [40:71]

فِي الْحَمِيمِ ثُمَّ فِي النَّارِ يُسْجَرُونَ

“ke dalam air yang sangat panas, kemudian mereka dibakar dalam api,” [40:72]




Begitulah sedikit gambaran awal berkenaan Neraka yang telah diceritakan oleh Pencipta Neraka itu sendiri, Allah!

Amacam?? suka ??
Seriously, saya TIDAK MENGAJAK anda untuk masuk NERAKA !! 
Tapi saya nak buat PERINGATAN kepada diri saya & kawan-kawan yang lain.. Saya takut dengan azab Allah!!

bagaimana dengan anda??
jangan takut main-main!!

~ Rahsia Ucapan Ahli Syurga Terbongkar !


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ





السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

“ Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat dan Keberkatan daripada Allah ”

وعليكم السلام ورحمة الله و بركاته

“ Dan keatas kamu juga kesejahteraan, Rahmat serta keberkatan daripada Allah ”

Allahuakbar.. Sungguh indah ungkapan salam itu.
Ayatnya tersusun kemas, mudah difahami dan penuh bermakna.


Cuba anda ulang ucapan salam tersebut. Baca semula secara perlahan-lahan serta hayati makna yang terkandung didalamnya. 
Bagaimana? Apa yang anda perasan? 
Adakah ungkapan itu biasa-biasa saja?


Sudah semestinya tidak.. 
Perkataan salam seperti di atas sememangnya biasa kita dengar, namun.. sedarlah bahawa pengaruhnya sangat luar biasa.


“Ungkapan salam yang lahir dari hati orang mukmin itu umpama tali yang bakal mengikat hati-hati orang mukmin yang lain untuk berkasih sayang di bawah lembayung rahmatNya yang penuh dengan kesejahteraan dan keberkatan.”


Begitulah.. 
Bukankah ungkapan itu merupakan salah satu daripada doa ?
Ya.. Itulah doa yang diajarkan dalam Islam kepada penganutnya ketika memulakan bicara atau bertemu antara satu sama lain, tidak kira kenal atau tidak.


Daripada ‘Abdullah Bin ‘Umar (radiyallahu ‘anhu),
bahawa seorang lelaki pernah bertanya kepada 
Nabi (sallallahu ‘alaihi wa sallam) ;
“Apakah amalan daripada ajaran Islam yang paling baik?”
Jawab baginda ; “memberi makan makanan serta mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenali dan tidak kamu kenali.” [Riwayat Bukhari & Muslim]


Alhamdulillah.. lihatlah betapa indahnya Islam.. 
Kita dididik agar selalu mendoakan kesejahteraan orang lain dan mengharapkan agar Rahmat dan keberkatan daripada Allah dilimpahkan ke atas kita semua.


Islam penyebar salam buat sekalian alam !


Ucapan salam umat Islam ada yang bermasalah. 


Wahai sahabat-sahabatku..
Bagaimana ungkapan salam anda ?


Adakah anda sudah terbiasa menyebut ;


“Semekom!!!” atau “Mekooom!!” atau “telekom!! Ops, hehee”


Apa maksud perkataan itu ? Tidak ada maksud bukan ? 
Lalu mengapa dibiarkan mulut kita mengeluarkan 
kata-kata yang sia-sia ?
Sungguh rugi kita. Kita kehilangan pahala memberi salam.


Oleh itu, mari kita berubah sekarang. Jangan bertangguh lagi.
Ringan-ringankanlah bibir kita mengungkapkan perkataan salam dengan betul dan sempurna.
Tukar perkataan yang salah itu dengan perkataan di bawah;


السلام عليكم
“Kesejahteraan keatas kamu”

Atau..

السلام عليكم ورحمة الله
“Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat daripada Allah”

Atau..

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
“Kesejahteraan keatas kamu beserta Rahmat dan keberkatan daripada Allah”

Pilihlah ikut suka iman anda, bukan ikut suka hati anda. Semua dibolehkan..Lagi panjang, lagi afdol (terbaik). Hehee..
Apa yang paling penting, kita faham apa yang kita sebut.


Tentu anda pernah mendengar burung kakak tua yang pintar menyebut “Assalamu’alaikum” bukan?
Agak-agak burung itu faham atau tidak akan apa yang ia sebut?
Sudah pasti tidak!!


Adakah anda seperti burung kakak tua ? mengucapkan salam tanpa mengerti maknanya?


Sahabat-sahabatku, kita bukan haiwan. kita manusia ! kita diberi akal untuk bertindak mencari keredhaan Allah. Maka, ungkapkanlah salam dalam keadaan kita sedar akan maksudnya yang sebenar agar ia menjadi doa kesejahteraan buat semua.


Mudahnya, jangan beri salam melalui bibir sahaja, tetapi biarlah ungkapan itu terbit daripada hati nurani yang betul-betul mengharapkan kebahagiaan dan Rahmat-Nya.


Tidak susah bukan?


Salam ucapan Syurga.




Ketahuilah bahawa ungkapan salam itu bukan sahaja diajarkan untuk diamalkan di dunia ini, malah bakal menjadi perkataan terbaik dan terindah di dalam Syurga nanti. 


Allah sendiri yang maklumkan dalam Al-Quran.


لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً وَلَا تَأْثِيماً
إِلَّا قِيلاً سَلَاماً سَلَاماً

Mereka (penghuni syurga) tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa,akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.[56:25-26]

لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْواً إِلَّا سَلَاماً وَلَهُمْ رِزْقُهُمْ فِيهَا بُكْرَةً وَعَشِيّاً

Mereka (penghuni syurga) tidak mendengar perkataan yang tak berguna di dalam syurga, kecuali ucapan salam. Bagi mereka rezekinya di syurga itu tiap-tiap pagi dan petang.
[19:62]

سَلَامٌ قَوْلاً مِن رَّبٍّ رَّحِيمٍ

(Kepada penghuni syurga dikatakan): "Salam", sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.
[36:58]

Sahabat-sahabatku, mari kita biasakan ungkapan salam ini.
Sebarkanlah salam dengan mengharapkan agar Allah redha dan melayakkan kita menyebutnya semula di Syurga nanti.. amin.. 


Perkenankanlah ya Allah.

- TERNYATA DIA AYAHKU !!



Suatu petang, di Penjara tempat tahanan orang-orang di situ terasa hening mencengkam. Jeneral Adolf Roberto, penguasa penjara yang terkenal bengis, sedang memeriksa setiap kamar tahanan.

Apabila beliau melalui setiap sel, kesemua banduan penjara terus membongkokkan badan mereka serendah-rendahnya ketika penguasa penjara itu melintasi di hadapan mereka. Kerana kalau tidak, sepatu boot keras milik tuan Roberto itu akan mendarat di wajah mereka. Ketika melalui satu sel , telinga Roberto terdengar suara seseorang sedang mengalunkan ayat-ayat yang amat ia benci apabila mendengarnya “Hai orang tua bodoh… hentikan bacaanmu itu yang sungguh menjengkelkan.. Hentikan… !” Teriak Roberto sekeras-kerasnya sambil membelalakkan mata. Namun apa yang terjadi? Lelaki dikamar tahanan tadi tetap saja bersenandung dengan khusyuknya.

Roberto bertambah berang. Pemimpin penjara itu menghampiri kamar tahanan yang luasnya tak lebih sekadar cukup untuk seorang. Dengan marah ia menyemburkan ludahnya ke wajah tua sang tahanan yang kelihatan sangat kurus kering dan kulit yang berkedut sehingga menampakkan rangka tulang dibadannya. Tak puas sampai di situ, ia lalu menyucuh wajah dan seluruh badan orang tua itu dengan rokoknya yang menyala. Sungguh ajaib… Tak terdengar secuit pun keluh kesakitan. Bibir yang pucat kering milik sang tahanan terus melaungkan kata Ya Rabbi, wa ana abduka… Tahanan lain yang menyaksikan kebiadaban itu serentak bertakbir sambil berkata, “Bersabarlah wahai ustaz… InsyaAllah tempatmu di Syurga.”

Melihat kegigihan orang tua yang dipanggil ustaz oleh sesama tahanan, penguasa penjara itu bertambah memuncak marahnya. Ia memerintahkan pegawai penjara untuk membuka sel, dan ditariknya tubuh orang tua itu keras-kerasnya sehingga terjerembab di lantai. “Hai orang tua busuk! Bukankah engkau tahu, aku tidak suka bahasa hinamu itu?! Aku tidak suka apa-apa yang berhubung dengan agamamu! Ketahuilah orang tua dungu, bumi Sepanyol ini kini telah berada dalam kekuasaan bapa kami, Tuhan *** Anda telah membuat aku benci dan geram dengan suara-suara yang seharusnya tidak didengari lagi di sini. Sebagai balasannya engkau akan kubunuh. Kecuali, kalau engkau mahu minta maaf dan masuk agama kami.” Mendengar “khutbah” itu orang tua itu mendongakkan kepala, menatap Roberto dengan tatapan yang tajam dan dingin. Ia lalu berucap,

“Sungguh… aku sangat merindukan kematian, agar aku segera dapat menjumpai kekasihku yang amat kucintai, iaitu Allah. Bila kini aku berada di puncak kebahagiaan karena akan segera menemuiNya, patutkah aku berlutut kepadamu, hai manusia yang terkutuk? Jika aku turuti kemahuanmu, tentu aku termasuk manusia yang amat bodoh.”

Sejurus sahaja kata-kata itu terhenti, sepatu milik Roberto terus mendarat di wajah lelaki tua itu. Tendangan sepatu yang kuat kemuka lelaki tua itu menyebabkan beliau terhuyung hayang. Kemudian jatuh terkapar di lantai penjara dengan wajah berlumuran darah. Ketika itulah dari saku baju penjaranya yang telah lusuh, meluncur sebuah buku kecil. Adolf Roberto terus memungutnya. Namun tangan sang Ustaz telah terlebih dahulu mengambil dan menggenggamnya erat-erat. “Berikan buku itu, hai lelaki tua yang bodoh !” bentak Roberto. “Haram bagi tanganmu yang kafir dan berlumuran dosa untuk menyentuh barang suci ini!”ucap sang ustaz dengan tatapan menghina pada Roberto. Tak ada jalan lain, akhirnya Roberto mengambil jalan paksa untuk mendapatkan buku itu. Sepatu boot seberat dua kilogram itu terus menginjak jari-jari tangan sang ustaz yang telah lemah. Suara gemeretak tulang yang patah terdengar menggetarkan hati.

Namun tidak demikian bagi Roberto. Laki-laki bengis itu malah merasa bangga mendengar gemeretak tulang yang terputus. Bahkan penguasa penjara itu merasa lebih puas lagi ketika melihat titisan darah mengalir dari jari-jari musuhnya yang telah hancur. Setelah tangan tua itu tidak lagi berdaya diangkat, Roberto memungut buku kecil yang membuatnya baran. Perlahan Roberto membuka sampul buku yang telah lusuh. Beliau seakan terpaku melihat buku dan termenung seketika seperti memikirkan sesuatu. “Ah… seperti aku pernah mengenal buku ini. Tetapi bila? Ya, aku pernah mengenal buku ini.”

Suara hati Roberto bertanya-tanya. Perlahan Roberto membuka lembaran pertama itu. Pemuda berumur tiga puluh tahun itu bertambah terkejut tatkala melihat tulisan-tulisan “aneh” dalam buku itu. Rasanya ia pernah mengenal tulisan seperti itu dahulu. Namun, sekarang tak pernah dilihatnya di bumi Sepanyol. Akhirnya Roberto duduk di samping sang ustaz yang sedang melepaskan nafas-nafas terakhirnya. Wajah bengis pemuda kejam itu kini diliputi tanda tanya yang dalam. Mata Roberto rapat terpejam. Ia berusaha keras mengingat peristiwa yang dialaminya sewaktu masih kanak-kanak.

Perlahan, sketsa masa lalu itu tergambar kembali dalam ingatan Roberto. Pemuda itu teringat ketika suatu petang di masa kanak-kanaknya terjadi kekecohan besar di negeri tempat kelahirannya ini. Petang itu ia melihat peristiwa yang mengerikan di tempat para tawanan menjalani hukuman (tempat penyiksaan kaum muslimin di Andalusia). Di tempat itu tengah berlangsung pesta darah dan nyawa. Beribu-ribu jiwa tak berdosa gugur di bumi Andalusia. Di hujung kiri kawasan penyiksaan tersebut, beberapa puluh wanita berhijab (jilbab) digantung pada tiang-tiang besi yang terpancang tinggi. Tubuh mereka yang mati tergantung terbuai-buai ditiup angin petang yang kencang, membuat pakaian muslimah yang dikenakan berkibar-kibar di udara.

Sementara, di kawasan tengah, ratusan pemuda Islam dibakar hidup-hidup pada tiang-tiang, hanya karena tidak mahu memasuki agama yang dibawa oleh para penceroboh. Seorang kanak- kanak laki-laki comel dan tampan, berumur sekitar tujuh tahun, malam itu masih berdiri tegak di kawasan hukuman telah senyap. Korban-korban kebiadaban itu telah syahid semua. Kanak kanak comel itu melimpahkan airmatanya menatap sang ibu yang terkulai lemah di tiang gantungan. Perlahan-lahan kanak - kanak itu mendekati tubuh sang ummi yang tak sudah bernyawa, sambil menarik-narik pakaian yang dipakai oleh sang ummi. Sang anak itu berkata dengan suara parau, “Ummi, ummi, mari kita pulang. Hari telah malam. Bukankah ummi telah berjanji malam ini akan mengajariku lagi tentang alif, ba, ta, tsa… .? Ummi, cepat pulang ke rumah ummi… “

Budak kecil itu akhirnya menangis semakin kuat, ketika sang ummi tidak jua menyahut ucapannya. Ia semakin bingung dan takut, tak tahu apa yang harus dibuat . Untuk pulang ke rumah pun ia tak tahu arah. Akhirnya budak itu berteriak memanggil ayahnya, “Abi… Abi… Abi… ” Namun ia segera terhenti berteriak memanggil sang bapa ketika teringat petang kelmarin bapanya diseret dari rumah oleh beberapa orang berseragam. “Hai… siapa kamu?!” jerit segerombolan orang yang tiba-tiba mendekati budak tersebut. “Saya Ahmad Izzah, sedang menunggu Ummi… ” jawabnya memohon belas kasih. “Hah… siapa namamu budak, cuba ulangi!” bentak salah seorang dari mereka. “Saya Ahmad Izzah… ” dia kembali menjawab dengan agak kasar. Tiba-tiba “Plak! sebuah tamparan mendarat di pipi si kecil. “Hai budak… ! Wajahmu cantik tapi namamu hodoh. Aku benci namamu.

Sekarang kutukar namamu dengan nama yang lebih baik. Namamu sekarang Adolf Roberto… Awas! Jangan kau sebut lagi namamu yang buruk itu. Kalau kau sebut lagi nama lamamu itu, nanti akan kubunuh!” ancam laki-laki itu.” Tubuh budak itu mengigil ketakutan sambil berjuraian airmatanya kerana terlalu sedih kerana diperlakukan sebegitu.

Dia hanya menurut ketika gerombolan itu membawanya keluar dari kawasan tempat penyiksaan tawanan Akhirnya budak yang comel itu hidup bersama mereka. Tiba-tiba vRoberto tersedar dari menungannya yang panjang. Pemuda itu melompat ke arah sang tahanan. Secepat kilat dirobeknya baju penjara yang melekat pada tubuh sang ustaz. Ia mencari-cari sesuatu di pusat laki-laki itu. Ketika ia menemukan sebuah tanda hitam ia berteriak histeria, “Abi… Abi… Abi… ” Ia pun menangis keras, tak ubahnya seperti Ahmad Izzah dulu. Fikirannya terus bergelut dengan masa lalunya. Ia masih ingat betul, bahwa buku kecil yang ada di dalam genggamannya adalah Kitab Suci milik bapanya, yang dulu sering dibawa dan dibaca ayahnya ketika hendak menidurkannya. Ia jua ingat betul ayahnya mempunyai tanda hitam pada bahagian pusat.

Pemuda bengis itu terus meraung dan memeluk erat tubuh tua nan lemah. Tampak sekali ada penyesalan yang amat dalam atas tingkah-lakunya selama ini. Lidahnya yang sudah berpuluh-puluh tahun lupa akan Islam, saat itu dengan spontan menyebut, “Abi… aku masih ingat alif, ba, ta, tha… ” Hanya sebatas kata itu yang masih terakam dalam benaknya.

Sang ustaz segera membuka mata ketika merasakan ada titisan hangat yang membasahi wajahnya. Dengan tatapan samar dia masih dapat melihat seseorang yang tadi menyeksanya habis-habisan kini sedang memeluknya. “Tunjuki aku pada jalan yang telah engkau tempuhi Abi, tunjukkan aku pada jalan itu… ” Terdengar suara Roberto meraung sambil memeluk erat bapanya.

Sang ustaz yang telah uzur itu terpaksa menghela nafasnya berkali-kali sebelum dapat berkata-kata, lalu memejamkan matanya. Air matanya pun turut berlinang. Betapa tidak, jika setelah puluhan tahun, ternyata ia masih sempat berjumpa dengan buah hatinya, di tempat ini. Sungguh tak masuk akal. Ini semata-mata bukti kebesaran Allah.

Sang ayah dengan susah payah masih boleh berucap. “Anakku, pergilah engkau ke Mesir. Di sana banyak saudaramu. Katakan saja bahwa engkau kenal dengan Syaikh Abdullah Fattah Ismail Al-Andalusy. Belajarlah engkau di negeri itu,” Setelah selesai berpesan sang ustaz menghembuskan nafas terakhir dengan berbekal kalimah indah “Asyahadu anla IllaahailALlah, wa asyahadu anna Muhammad Rasullullah… . Beliau pergi dengan menemui Ar-Rabbnya dengan tersenyum, setelah sekian lama berjuang dibumi yang fana ini.

Kini Ahmah Izzah telah menjadi seorang alim di Mesir. Seluruh hidupnya dibaktikan untuk agamanya, Islam, sebagai ganti kekafiran yang di masa muda sempat disandangnya. Banyak pemuda Islam dari berbagai penjuru berguru dengannya… 

Subhanallah...

Manisnya Iman


Surah Al Baqarah [2] : [255]

.....(Allah) yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya).

Pengaruh Iman Dalam Kehidupan

Iman merupakan perkara yang sangat penting dalam kehidupan kita. Seperti yang kita fahami, ringkasnya iman adalah percaya dengan sepenuh keyakinan dan melaksanakan serta membenarkan sepenuhnya zahir dan batin apa yang terdapat dalam rukun iman.

Risalah ini tidak terdapat rukun iman, hakikat iman, pembatalannya atau sifat dua puluh mahupun tauhid tiga. Semuanya biasa kita pelajari dan mudah pula untuk didapati. Oleh itu tidak perlu dihuraikan di sini.

Risalah ini bertujuan untuk berkongsi maklumat mengenai sesuatu yang jarang kita dengar, jarang diajar dan jarang pula diambil perhatian oleh orang ramai, iaitu pengaruh keimanan dalam kehidupan. Semua orang mengaku beriman, tetapi sejauh mana iman itu menjadikan dia seorang ‘mukmin’? Atau sejauh manakah iman itu meresap ke dalam hatinya?

Apakah maksud manis?
Manis bermaksud lazat, nikmat dan seumpamanya. Selain itu ia juga bersinonim dengan akhlak yang murni seperti berbudi pekerti, bersopan berbahasa dan seumpamanya.

Apakah maksud iman?
Seperti yang kita fahami, ringkasnya iman adalah percaya dengan sepenuh keyakinan dan membenarkan serta melaksanakan (perintah dan larangan) sepenuhnya zahir dan batin tanpa ragu. Ia bukan mengenai pengetahuan (hafalan) dalam rukun iman sahaja tetapi iman itu juga terzahir dalam kehidupan sehariannya.

Apakah makna ‘pengaruh iman dalam kehidupan’?
Ia membawa maksud kesan iman terhadap jiwa sehingga kekuatan atau lemahnya iman seseorang itu terzahir melalui pemikirannya, kata-kata, perbuatan, akhlak dan sebagainya.

Apakah maksud ‘manisnya iman’?
Oleh itu manisnya iman boleh dimaksudkan sebagai ‘sesuatu nikmat yang dicari untuk merasai hebatnya keimanan hingga menimbulkan pengaruh kepada jiwa hingga terlahir kepada zahirnya, iaitu iman itu melahirkan akhlaknya, pemikirannya atau segala fikiran dan perbuatannya dalam menjalani kehidupan’.

Ciri-ciri imannya umat Islam itu adalah mereka dengar dan taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya serta rasa harap pada rahmat dan takut pada azab-Nya dan percaya pada hari pembalasan dan ketetapan dan ketentuaan-Nya. Semua umat Islam tahu perkara ini, tetapi apakah cara atau kaedahnya mendapatkan kemanisan iman?

Sedikit Perbandingan Keimanan Orang Kafir dan Umat Islam

Jika kita melihat dalam Al-Quran mengenai perkataan-perkataan tahap iman seseorang itu, ia boleh terzahir dengan pemikiran dan perbuatan mereka. Jika boleh, cuba kita buat perbandingan iman kita dan iman mereka di bawah ini. Ia boleh dikategorikan;

(a). Perkataan imannya orang yang mengikut keimanan orang Yahudi;

Terjemahan : Surah An-Nisaa' [4] : 46

46. Iaitu orang-orang Yahudi, mereka mengubah perkataan dari tempat-tempatnya[i]. Mereka berkata : "Kami mendengar", tetapi kami tidak mahu menurutinya[ii]. Dan (mereka mengatakan pula) : "Dengarlah" sedang kamu sebenarnya tidak mendengar apa-apa[iii]. Dan (mereka mengatakan) : "Raa'ina"[iv], dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama.

Imannya orang Yahudi;

[i]. Mengubah ayat-ayat dari kitab Allah dan mentakwil bukan mengikut takwilan sebenarnya, tetapi mengikut hawa nafsu mereka.

[ii]. Mereka mendengar tetapi tidak mahu dan tidak akan sekali-kali mentaatinya.

[iii]. Mereka mengatakan mereka mendengar tetapi tiada satu pun yang masuk ke hati mereka.

[iv]. Mereka menggunakan perkataan dari kitab dan perkataan dari Rasul mereka sendiri untuk menghina agama bagi menolak ketetapan hukum (kesimpulan dari tafsirannya).

Imannya orang Yahudi berdasarkan logik akal mereka semata-mata. Apabila berbeza dengan apa yang diinginkan mereka, mereka akan mengubahnya serta merancangnya agar semua berada di bawah telunjuk kekuasaan mereka. Mereka melampau dalam menggunakan logik akal mereka.

(b). Perkataan imannya orang yang mengikut keimanan orang Nasrani;

Imannya orang Nasrani;

Terjemahan : Surah Al-Maa'idah [5] : 112

112. (Ingatlah), ketika pengikut-pengikut Isa berkata: "Hai Isa putera Maryam, sanggupkah Tuhanmu menurunkan hidangan dari langit kepada kami? " Isa menjawab: "Bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang yang beriman."

Imannya orang Nasrani, mereka terlalu taksub kepada mukjizat para Rasul mereka daripada kekuasaan Allah. Jika terdapat sesuatu keajaiban maka barulah dikatakan Rasul dan diikuti oleh mereka. Tetapi, setelah ditunjukkan segala macam mukjizat kepada mereka, lalu dikatakan Nabi Isa a.s itu anak Allah. Mereka melampau mengenai perkara-perkara yang ghaib.

(c). Perkataan imannya orang yang mengikut keimanan orang Musyrik;

Imannya orang Musyrik;

Terjemahan : Surah Al-An'aam [6] : 37

37. Dan mereka (orang-orang musyrik Mekah) berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) suatu mukjizat dari Tuhannya?" Katakanlah: "Sesungguhnya Allah berkuasa menurunkan suatu mukjizat, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui."

Terjemahan : Surah Al-Anfaal [8] : 32

32. Dan (ingatlah) ketika mereka (orang-orang musyrik) berkata: "Ya Allah, jika betul (Al-Quran) ini, dialah yang benar dari sisi Engkau, maka hujanilah kami dengan batu dari langit atau datangkanlah kepada kami azab yang pedih."

Imannya orang Musyrik hanya kepada apa yang dilihat oleh mata dan akalnya sahaja. Mereka melampau dalam perkara ghaib dan juga kepada logik akal. Malah terdapat segelintir mereka ‘mengkafirkan’ sesama mereka yang membina berhala besar.

Ertinya, mereka percaya kepada perkara-perkara tahyul kemudian membawa persamaan-persamaan itu dengan agama yang lain untuk membuktikan kebenaran tahyul itu. Malah mereka mencabar Allah jika mampu, turunkanlah azab kepada mereka jika Al-Quran itu adalah benar.

Perselisihan Turut Berlaku Pada Orang Kafir

Perlu kita ketahui, perbezaan mazhab akidah ini berlaku kepada seluruh umat manusia dan bukannya terjadi kepada umat Islam sahaja. Malah kucar-kacir perbezaan mazhab akidah orang kafir lebih buruk lagi dari umat Islam.

Maksudnya, umat Islam apabila berselisih masih mempunyai asas dan pegangan (Al-Quran dan Al-Sunnah), tetapi orang kafir? Mereka terus hanyut dalam kesesatan mereka. Ini bermakna, mereka sedang berpecah dan perpecahan itu sangat besar, sangat melemahkan emosi dan mereka hidup dalam keadaan takut dan ragu.

(d). Perkataan imannya orang yang mengikut keimanan umat Islam;

Imannya umat Islam;

Terjemahan : Surah Al-Baqarah [2] : 285

285. Rasul telah beriman kepada Al-Quran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya.

(Mereka, orang beriman mengatakan): "Kami tidak membeza-bezakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya".

Dan mereka mengatakan: "Kami dengar dan kami taat."

(Mereka berdoa): "Ampunilah kami wahai Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali."

Ciri-ciri orang imannya umat Islam itu adalah mereka taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya serta rasa harap pada rahmat dan takut pada azab-Nya dan percaya pada hari pembalasan dan ketetapan dan ketentuaan-Nya. Semua umat Islam tahu perkara ini, tetapi apakah cara atau kaedahnya?

Tiga Perkara Mendapatkan Manisnya Iman

Antara tiga cara membolehkan kita membawa pengaruh iman bertapak dalam hati dan seterusnya memberi pengaruh yang baik kepada diri dan umat Islam lainnya terdapat dalam sebuah hadis dari Rasulullah saw;

Dari Anas bin Malik r.a : Nabi saw bersabda, “Ada tiga perkara yang apabila ada pada diri seseorang akan maka ia akan merasakan manisnya iman iaitu;

(a). Hendaklah Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya selain dari keduanya,

(b). Hendaklah mencintai seseorang hanya kerana Allah, dan

(c). Hendaklah benci untuk kafir kembali kepada kekafiran (termasuk juga keingkaran pada perintah Allah dan Rasul-Nya) sebagaimana benci apabila ia dilemparkan ke neraka.” [0016] Sahih Bukhari


Mencintai Allah dan Rasul-Nya Melebihi Segalanya
1. Berakhlak baik. Orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya akan mencontohi akhlak sebaik-baik manusia, iaitu akhlak Rasulullah saw. Dalam sebuah hadis;

Hadis : Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, "Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang soleh." Sahih (Riwayat Al-Bukhari, Ahmad dan Al-Hakim, dinukil dari Akhlaqun Nabi SAW Jilid 1 halaman 34 [Dr. Ahmad Abdul Aziz). Dalam kitab Adabul Mufrad bernombor 207 tanpa lafaz ‘yang soleh’.

Hadis : Dari Anas bin Malik r.a, ia berkata : “Rasulullah saw adalah orang yang paling baik akhlaknya.” [2310] Sahih Muslim

Bagaimanakah pula contoh akhlak Rasulullah saw?

Hadis : Dari Yazid bin Babanus; Dari Aisyah r.a ia berkata (ketika menjawab pertanyaan Yazid bin Babanus mengenai akhlak Rasulullah saw): “Akhlak beliau (Rasululullah saw) adalah (segala bentuk akhlak mulia) dalam Al-Quran.” [234] Sahih Riwayat Bukhari - Adabul Mufrad juga diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan sahih mengikut kriteria Muslim.

2. Mengutamakan Allah dan Rasul-Nya dalam setiap urusan kehidupan terutamanya dalam tatacara melakukan ibadah zahir (solat, jihad, puasa dan lain-lain) dan batin (doa, keikhlasan, zikir dan lain-lain).

3. Mentaati Allah dan Rasul-Nya dalam setiap urusan kehidupan, iaitu taat kepada Allah Subhana wa Ta’ala dalam apa juga perintah dan larangan-Nya baik perintah dan larangan itu dalam Al-Quran mahupun apa yang diucapkan oleh Rasul-Nya, Nabi Muhammad saw.

Terjemahan : Surah Ali 'Imran [3] : 31

31. Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (mengikuti sunnah Rasulullah saw) nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Dari Anas bin Malik r.a : Rasulullah saw bersabda, "Belum sempurna iman seseorang kamu sebelum ia mencintaiku melebihi daripada cintanya kepada anaknya, kepada bapanya dan kepada manusia semuanya.” (0035)

Mencintai Seseorang Hanya Kerana Allah
Ia terbahagi kepada tiga iaitu; seseorang individu itu yang mencintai seseorang individu lain, individu yang mencintai masyarakat sekelilingnya dan individu yang mencintai sesuatu perkara atau perbuatan yang boleh mempengaruhi cara hidupnya.

1. Memilih pasangan atau teman hidupnya seseorang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya.

2. Mencintai masyarakat yang mencintai Allah dan Rasul-nya.

3. Mencintai pekerjaan yang membawa kepada keredhaan Allah Subhana wa Ta’ala.

Hadis : Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat kelak, ‘Mana orang-orang yang saling mencintai kerana keagungan-Ku? Hari ini Ku naungi mereka (mendapat perlindungan Allah) di mana tidak ada naungan yang lain selain naungan-Ku’.” [2197] Sahih Muslim

Membenci Menjadi Kafir dan Engkar Kepada Allah
Mungkin sebelum ini kita telah hanyut dilanda ombak dan dengan izin Allah dan nikmat kurnianya, Dia telah mendamparkan kita ke tepian dengan penuh hidayah dan petunjuk. Oleh itu janganlah sia-siakan hidayah tersebut, bersyukurlah kepada Allah dan bencilah, takutlah dan berharap agar tidak lagi mengulangi kesilapan yang lalu.

1. Rasa benci, takut dan berharap agar nikmat Islam dan keimanan ini tidak ditarik oleh Allah dan mati dalam keadaan kufur.

2. Rasa benci, takut dan berharap agar tidak lagi melakukan kemungkaran-kemungkaran dan maksiat.

3. Bertaubat dengan sebenar-benar taubat dan tidak akan lagi melakukan kesilapan dan perilaku buruk masa lampau dan yakinlah sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Hadis : Dari Abu Al-Khudri r.a : Rasulullah saw bersabda, “Apabila seseorang masuk Islam kemudian Islamnya menjadi baik, nescaya Allah menghapus segala kejahatannya. Sesudah itu (Islamnya seseorang itu), setiap kebaikannya dibalas (Allah) sepuluh hingga tujuh ratus kali. Sedangkan kejahatannya dibalas (hanya) setimpal dengan kejahatannya itu, kecuali pula kalau Allah memaafkannya.” [0035] Sahih Bukhari

Oleh itu, marilah kita menghayati kembali tahap keimanan kita dan beranjaklah sedikit ke hadapan dalam melihat ciri-ciri orang beriman itu. Jika kita benar-benar menghayati iman itu; nescaya hati tidak akan berasa bimbang, jiwa akan berasa tenang dan segala kesedihan akan mula menghilang.

Terjemahan : Surah An-Nisaa' [4] : 136

136. Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya.